Jumat, 14 November 2008

SMA 8 banjir juga

Hari ini bisa di bilang kegembiraan bagi sebagian murid-murid sma negeri 8, termasuk saya ikut bergembira kerena banjir. SMA 8 sudah terkenal dengan kejadian setiap tahunya, yaitu banjir. Banjir kali ini mengherankan bagi saya kerena banjirnya datang pada saat cuaca tidak hujan dan keadaanya panas.

Kejadiannya pada saat pagi hari sekitar jam setengah sembilan lebih terdengar pengumuman ada sebuah mobil yang di parkir dekat pintu gerbang dan menghalangi jalan masuk ke SMA 8. Ternyata itu adalah mobil kawan saya yang satu kelas dengan saya. Kemudian setelah bel berbunyi tanda pergantian jam pelajaran guru saya Andrew keluar meninggalkan kelas. Pak Acil pun datang ke kelas kami, pada saat itu kami sedang melakukan persentasi, pak Acil berbincang-bincang dengan kami, terus dia berbicara bahwa sekolah kami kebanjiran, kami serentak langsung melihat ke arah luar sekolah melalui jendela kelas kami.

Teman 1 : Pak kita pulang ga pak?
Pak Acil : Kita pulangnya nantinya ya kalo banjirnya sudah masuk ke kelas ya. (berkata dengan bijak)
Teman 2: PUlang, pulang, gimna caranya pulang aduh-aduh lo gimana sih.
Teman 1: Tinggal ga pake sepatu terus terobos dah tu banjir.
Teman 2: Eiuh... Masa kita g pake sepatu. Gak Ujan, ga ada ojek, g pke sepatu (Cinta laura style)
Teman 1: Kita loe aja kali,gue kagak.
Seisi kelas : Hahaha
Pengumuman : Sekolah kita banjir, silakan pulang melewati pintu belakang kerena pintu depan sudah dalam banjirnya.
Seisi sekolah: Yeeeeee pulang, hore pulang.

Salah satu teman saya berkata, Mobil gue cara bawa pulangnya gmna ya, banjir nih. Tpi akhirnya mobil dia bisa di bawa pulang (eits jangan pikir di bawanya di gendong ya, bawanya di supiri olrh dia. Tpi ada beberapa teman yang kecewa banjir kerena kmaren malam sudah belajar sampe jam satu tetapi sekarang tidak jadi belajar, sehinga dia harus mengulang belajar saat akan ada ulangan tersebut tapi tanpa banjir ya.

Saya dengan adanya banjir ini telah resmi menjadi murid SMA negeri delapan. Hidup SMANDEL. Kapan banjir sedalam 1 mata kaki, saya tunggu itu. Tapi banjir satu mata kaki di lantai dua SMA 8.

SMA Negeri 8, Jaya Terus. Mudah-mudahan cepet dapat gedung baru.

3 komentar:

Wian mengatakan...

kakak kelas 11 ya? link balik yaa

Oleh Blogs mengatakan...

Gue 2011 juga. gue bukan 2010. Kita satu angkatan

Anonim mengatakan...

ntar kl pindah g banjir lagi donk
wkwkwkwk